CARA MENGATASI ANIS MERAH MACET BUNYI DAN PENYEBAB ANIS MERAH MACET BUNYI

damai– Banyak pakar burung yang sudah menjelaskan tentang bagaimana caranya mengkondisikan kembali burung Anis Merah yang semula rajin namun tiba-tiba berhenti berkicau (Macet Bunyi).

Langkah awal yang harus kita telusuri adalah faktor penyebab yang mengakibatkan Anis Merah menjadi macet bunyi.

Banyak di antara para pakar kicau mania yang menjelaskan, penyebab utama Anis Merah macet bunyi adalah lebih sering dikarenakan kondisi stress yang dialami oleh si burung, karena Anis Merah memang terkenal salah satu burung yang sangat mudah stress. Ada beberapa hal yang mengakibatkan burung menjadi stress, seperti halnya; sangkar jatuh dari gantungannya, burung sering berpindah kandang dari kandang 1 ke kandang lainnya, kondisi kandang yang tidak nyaman, seperti kondisi kandang kotor, atau bisa juga disebabkan oleh suasana di sekitar rumah yang terlalu bising karena banyak anak-anak ataupun banyak hewan predator lainnya seperti tikus, kucing dan hewan lain yang berkeliaran di sekitar kandang. Jika memang faktor penyebab di atas terjadi dan dialamai oleh burung Anis Merah yang kita miliki maka tidak menutup kemungkinan burung akan malas bunyi dan bahkan macet bunyi.

Selanjunya, jika sebab-sebab di atas mengakibatkan Anis Merah berhenti bunyi (Macet Bunyi) maka oleh sebagian pakar kicau mania terutama specific pada pembahasan burung Anis Merah, hal yang perlu dilakukan agar Anis Merah kembali bunyi adalah sebagai berikut:

1. Tetap lakukan perawatan sebagaimana biasanya, seperti proses pengembunan pada pagi hari sekitar pukul 05.00 yang harus dilakukan, memandikannya pada pagi hari pula, penjemuran juga mutlak dilakukan, pemberian EF seperti Jangkrik dan Kroto wajib diberikan dan yang sangat penting kebersihan kandang yang harus setiap hari dikerjakan.
2. Berikan Vitamin yang berkaitan dengan untuk pemulihan kondisi strees pada burung.
3. Upaya yang harus dilakukan lagi adalah dengan memberikan beberapa ekor cacing setiap hari, karena Anis Merah pada habitat aslinya memang sering mengkonsumsi cacing sehingga oleh sebagian kicau mania ada yang memberikan sebutan pada Anis Merah dengan sebutan Anis Cacing.
4. Dan yang tidak kalah pentingnya lagi adalah suasana sekitar rumah yang kondusif. Sebagaimana yang sudah dijelaskan di atas, hindarkan burung dari suasana yang terlalu ramai karena akan berpengaruh burung menjadi mudah stress, jika hal ini tidak memungkinkan, maka salah satu caranya adalah harus menjauhkan burung dari suasana tersebut dan menempatkannya di tempat yang kita anggap lebih aman dan nyaman bagi si Burung.

Demikian Tips Cara Mengatasi Anis Merah Macet Bunyi dan Penyebab Anis Merah Macet Bunyi dan semoga bermanfaat.

Salam damai9

Sahabat Kicau Mania, apabila artikel ini dirasa bermanfaat bagi Anda, jika berkenan silakan like di Facebook atau di Google+. Terima kasih

ARTIKEL TERKAIT ANIS LAINNYA:
Video Anis Cendana Jinak dan Asyik
Tips Merawat Anis Merah Agar Cepat Gacor
Cara Membedakan Jenis Kelamin Anis Cendana
Cara Sederhana Merawat Anis Kembang Agar Cepat Gacor
Cara Membedakan Jenis Kelamin Anis Merah
DOWNLOAD SUARA BURUNG MP3 ANIS MERAH



BACA SELENGKAPNYA ...

PENGALAMAN KE-2 DAPET PLECI BANDANGAN - MONTANUS KECIL

Pengalaman Kedua, sebagaimana pengalaman sebelumnya, yang sama persis sebagaimana yang sudah saya tuliskan pada artikel sebelumnya yang bisa dibaca DISINI.

Persis sama dengan pengalaman yang dulu, pada saat sedang melakukan rutinitas setiap pagi sebelum berangkat kerja, seperti biasa ngurusin burung peliharanan, memandikan, menjemur kalo pas kebutulan ada panas matahari, membersihkan kandang, memberi dan mengganti makanan dan juga membersihkan taman dan tanaman di sekitar rumah karena kebetulan ada beberapa burung di rumah yang memang harus dikeluarkan untuk digantang di sekitaran teras lantai atas.

Kali ini momennya berbeda dengan yang pertama, pas di hari libur, jadi agak lumayan slow daaahhh…

Pas lagi bersih bersih tiba-tiba ada burung pleci datang, sama seperti burung yang dulu, burung tidak terbang kemana-mana dan hanya pindah dari pohon satu ke pohon yang lain di sekitar taman, dan terkadang menclok di kandang sambil mengeliingi kandang, mungkin karena kelaparan dan mencari makan, dan langsung saja saya bergegas ambil kandang kosong karena kebetulan masih ada kandang bekas kandang perkutut, biarin lah kandang perkutut juga ga apa-apa kali ya, heheh… untuk kali ini berbeda dengan pengalaman sebelumnya dengan mempersiapkan berbagai perlengkapan seperti benang dan lain sebagainaya, dan kali ini hanya saya siapkan kandang perkutut, pintu dibuka dan diganjal dengan lidi agar tidak nutup, dan langsung dah di pegang di tangan sebagaimana cuplikan paragraf artikel terdahulu dibawah ini:

“Namun enaknya dan tidak pakai susah payah dengan menunggu lama, ketika kandang saya angkat dan posisi masih di tangan, tidak lama dengan kandang masih di tangan burung langsung nyamper dan nangkring di palang pintu kandang dan hanya sekitar 1 menit burung langsung masuk kandang, heheheh…. dan inilah wujud burung yang hingga kini masih ada…   kata kawan sih Pleci Montanus Kecil (bukan mata putih), tapi ga tahu juga sih… barang kali kawan ada yang merasa memiliki, silahkan boleh ambil… heheh  

Mungkin pengalaman yang sama juga pernah dialami oleh kawan-kawan ketika sedang menikmati burung kesayangan kita, tiba-tiba ada burung asing yang datang kerumah kita, “biarin aja dipersilahkan masuk… heheh.. apalagi kalo burung murai batu … hahaha, ngarep banget ya ..! becanda lho mas…”  

Intinya jangan kecil hati dengan apa yang kita miliki walaupun terkadang sempat “dinyek wong lio gara-gara ngingu pleci” (bhs jawa: diejek orang lain gara-gara merawat pleci) tapi ternyata ketika sudah berhasil menjadikan burung yang berkualitas tidak kalah dengan burung yang harga bahnnya jutaan rupiah.

Demikian
Salam damai9
BACA SELENGKAPNYA ...

PREDIKSI HARGA BURUNG DI AKHIR TAHUN 2015 DAN AWAL 2016 - WILAYAH JAKARTA DAN SEKITARNYA

Jika pada pertengahan tahun 2015 kami menyampaikan informasi tentang harga burung pada saat itu dengan beberapa jenis burung yang sempat naik karena pasokan sedikit dan kelangkaan stok diantaranya burung Kacer, Cucak Ijo, Murai batu, namun kali ini menjelang akhir tahun 2015 dan awal 2016 sepertinya lebih di dominasi beberapa jenis burung yang harga banyak yang turun, termasuk juga Kenari dan Lovebird, yang memang sudah sejak lama kedua jenis ini turun harga. Namun perlu diperhatikan, untuk saat ini sepertinya harga Love Bird lumayan stabil.

Namun ada juga beberapa jenis burung yang memang sedang melambung tinggi dan banyak permintannya yaitu Pleci atau Kacamata.


Bagi penggemar burung di kawasan Jakarta, banyak pasar burung di kawasan ini dengan kwalitas dan harga yang tidak terlalu berbeda jauh (khusus Jakarta), seperti harga burung di Pasar Kebayoran Lama (harga sedang), Pasar Pramuka (lebih murah dari pasar kebayoran Lama untuk jenis tertentu), Kawasan Taman Barito (Kebayoran Baru) – Lumayan mahal karena memang diperuntukkan orang “gedongan”, Pasar Cililitan, Pasar Keramat Jati, Pasar burung di Kawasan pasar Ciledug, dan masih banyak lagi penjual-penjual burung (toko burung) di perkampungan kawasan di daerah Jakarta dan sekitarnya, yang menawarkan berbagai jenis burung dengan berbagai harga.   

Berikut prediksi daftar harga menjelang akhir 2015 dan awal tahun 2016:


Anis Bambu                                                           100.000     -       150.000
Anis Cendana                                                        200.000     -       250.000
Anis Kembang (tergantung kondisi)                     300.000     -       450.000
Anis Merah (tergantung kondisi)                          600.000     -        800.000
Beo (stabil)                                                            600.000     -       900.000
Betet                                                                                          -
Blackthroat                                                            600.000     -       850.000
Branjangan (bakalan)                                            100.000     -       200.000
Ciblek Alang-alang (bakalan – dewasa)               30.000      -        125.000
Ciblek Gunung (bakalan)                                        30.000     -         50.000
Ciblek Kristal (bahan semi ngevoer)                     200.000     -       300.000
Ciblek Kristal (jadi)                                               500.000     -       600.000
Ciblek Sawah                                                           30.000     -       150.000
Ciblek Semi (bahan)                                                35.000     -         50.000
Ciblek Semi (jadi dan sudah ngevoer)                    150.000    -       250.000
Cililin (tergantung kondisi)                                      900.000     -   1.700.000
Cucak Biru                                                               250.000     -       400.000
Cucak Gunung / Cucak wilis                                     50.000     -         75.000
Cucak Ijo (bahan - jadi)                                             450.000     -      800.000
Cucak Ijo Mini                                                         200.000     -       300.000
Cucak Jenggot (bakalan - sudah jadi)                      200.000     -       350.000
Cucak Rante / Ranti                                                 200.000     -       300.000
Cucak Rawis                                                              65.000     -         90.000
Cucak Rowo                                                         3.500.000     -     5.000.000
Cucak wilis                                                                50.000     -         75.000
Decu                                                                         150.000     -       300.000
Gelatik Bali /pasang                                                 125.000     -       150.000
Gelatik Batu (tergantung kondisi)                             85.000     -       125.000
Gereja (ada yg sampai 150 rbpsg)                               5.000      -       10.000
Huwamei (Wambi) tergantung kondisi dan usia                 -     -               -
Jalak Bali                                                               3.500.000     -               - 
Jalak Hongkong                                                    1.200.000     -     1.750.000
Jalak Kapas                                                                50.000     -         75.000
Jalak Kebo (bahan – jadi)                                          75.000     -       250.000
Jalak Nias Dewasa                                                   100.000     -       250.000
Jalak Suren Jawa Bakalan (loloh)                            400.000    -        450.000
Jalak Suren Jawa Bakalan (Voer basah)                  450.000     -       500.000
Jalak Suren Jawa Dewasa (Gacor)                           700.000     -    1.300.000
Jalak Suren Malaysia                                                300.000     -       350.000
Kacer Jabar (tergantung umur, kondisi)                   300.000     -       500.000
Kacer Jabar tangkapan (pedagang - besek)               150.000     -       250.000
Kacer Jatim (tergantung umur dan kondisi)              400.000     -       700.000
Kacer Jatim bakalan (trotol)                                      400.000     -       550.000
Kapas Tembak dewasa                                              100.000     -       180.000
Kenari lokal (usia 3 bulanan) – betina                         60.000     -        85.000 
Kenari lokal (usia 3 bulanan) – jantan                         60.000     -         90.000
Kenari AF (usia 3 bulanan)                                        300.000     -       350.000
Kenari F1                                                                1.000.000     -                  -
Kepodang (Bahan)                                                     300.000     -       400.000
Kepodang (Dewasa dan sudah jadi)                           500.000     -       600.000
Kolibri Kelapa                                                              30.000     -       100.000
Kolibri Ninja (ombyokan)                                            90.000     -       120.000
Kolibri Ninja (Jadi)                                                     200.000    -       400.000
Kopi kopi                                                                      80.000     -       100.000
Kutilang                                                                        25.000     -         50.000
Kutilang Emas / Sutera                                                 45.000     -         70.000
Lovebird Kacamata                                                     150.000     -       250.000
Manyar                                                                           20.000     -         30.000
Murai Air                                                                     100.000     -       150.000
Murai Batu Aceh Dewasa                                        1.400.000     -     1.800.000
Murai Batu Jambi/Borneo (naik harga)                       800.000     -     1.300.000
Murai Batu Lampung Bakalan (tgkpn hutan)               850.000     -   1.550.000
Murai Batu Medan, tangkapan hutan                        1.500.000    -     2.000.000
Murai Batu Medan, dewasa SV, penangkaran          2.000.000    -     2.500.000
Murai Batu Medan, dewasa, voer                             2.500.000    -     3.000.000
Murai Batu Nias                                                       1.350.000     -     1.600.000
Parkit Sepasang (siapan) tergantung warna                100.000     -       150.000
Pentet/Plentet/Cendet                                                  150.000     -       400.000
Perkutut Bangkok                                                           Nego    -       Nego
Perkutut lokal katuranggan (belum gacor)                    50.000     -         70.000
Perkutut lokal katuranggan (gacor)                                  Nego     -  
Perkutut Mutiara                                                            50.000     -         70.000
Platuk                                                                             70.000     -       150.000
Pleci buxtoni bahan                                                        50.000     -         80.000
Pleci Auriventer                                                             80.000     -       100.000
Pleci dada kuning jatim (sudah ngeroll)                      250.000     -       400.000
Pleci kuning lokal ombyokan                                        50.000     -         60.000
Pleci kuning mata putih body besar                               50.000     -         65.000
Poksay Mandarin (tergantung usia fisik)                     100.000     -       250.000
Poksay Hongkong (tergantung usia)                            600.000     -   1.000.000
Poksay Jambul (tergantung usia)                                 600.000     -   1.000.000
Prenjak                                                                           40.000     -         80.000
Puter /per pasang                                                            60.000     -       130.000
Rambatan                                                                        30.000     -         60.000
Robin                                                                            500.000     -       750.000
Sanger                                                                          600.000     -     1.000.000
Serindit                                                                          80.000     -       150.000
Sikatan                                                                           40.000     -         60.000
Siri-siri                                                                           75.000     -       200.000
Sri Gunting / Siring Gunting                                       100.000     -       200.000
Srigunting Kantil                                                         150.000     -       350.000
Tekukur                                                                         20.000     -         30.000
Tekukur Kuk 2, 3                                                           Nego      -  
Tengkek                                                                        40.000     -         60.000
Tledekan Gunung - bahan                                           200.000     -       250.000
Tledekan Laut / Selendang Biru                                 100.000     -       200.000
Trucukan (bahan)                                                          25.000     -         50.000
Trucukan (sudah jadi dan gacor)                                100.000     -       300.000
Walet /pasang                                                              100.000     -       125.000

Demikian dan semoga bermanfaat,

Jika terdapat kesalahan mohon dikoreksi.
Salam Damai9

Sahabat Kicau Mania, apabila artikel ini dirasa bermanfaat bagi Anda, jika berkenan silakan like di Facebook atau di Google+. Terima kasih
BACA SELENGKAPNYA ...

CARA MERAWAT BURUNG RAMBATAN AGAR RAJIN BUNYI, GACOR DAN CEPAT JINAK (SEBAGAI MASTERAN)

Jenis dan species memang sangat banyak sekali ragam burung yang ada di sekitar kita. Memang burung ini tidaklah terlalu populer jika dibandingkan dengan jenis burung lainnya, seperti Murai Batu, Kacer, Jalak Suren, Cucak Ijo, Kenari dan juga jenis burung lainnya yang memang sudah trend dan sudah banyak pula para penggemar burung yang mengenali namanya satu per satu, apalagi yang saat ini per artikel ini kami tulis 2 Desember 2015 yang sedang membahana dan menyebar di seluruh penjuru nusantara bahkan asia yaitu burunu Pleci atau kaca mata. Namun tidak demikian dengan burung yang sesuai di gambar ini, Rambatan, burung ini sangat jarang kita temui orang memelihara dan merawatnya sekalipun terkadang kita sering melihat di beberapa pasar burung yang sempat kita datangi, terkadang kita temui beberapa pedagang burung yang juga menyediakan dan mendisplay burung rambatan sebagai tambahan pelengkap koleksi burung dagangannya dengan harga yang tidak tentu, pedagang biasanya memberikan tawaran dengan harga yang cukup mahal, padahal sebenarnya harga burung ini hanyalah kisaran Rp 30 ribu – Rp 50 ribu, namun jika sudah rajin dan gacor apalagi jika sudah jinak bisa mencapai Rp 200 – 300 ribu. Untuk itu perlu diperhatikan, jika kita salah nawar dengan harga yang ditawarkan oleh pedagang, terkadang kita terperosok menawar harga dengan harga pertengahan, dan pengalaman pribadi ketika sempat berkunjung ke pasar burung di kolong pasar Kebayoran Lama sempat berminat dan mencoba nawar, dan benar saja dibandrol dengan harga 200 ribu, padahal kondisinya masih bahan dan betul-betul bahan.

Kendati demikian sebenarnya Rambatan merupakan burung yang cocok untuk dijadikan sebagai burung masteran untuk Murai Batu, Kacer, dan juga burung lainnya ataupun untuk sekedar dirawat sebagai tambahan koleksi, dengan suara yang lumayan meriah dan rame jika sudah rajin dan gacor, lumayan untuk menambah suasana keramain di rumah.

Adapun perawatan Rambatan agar cepat bunyi dan gacor adalah sebagai berikut:

1. Pada pagi hari berikan kroto cukup ½ sendok teh 2-3 hari sekali sebelum dimandikan.
2. Sebagaimana burung lainnya, mandikan burung dengn spray sekitar jam 7 an, namun biasanya setelah kita semprot menggunakan spray atau bisa juga dengan disediakan cepuk ukuran besar agar burung mandi sendiri pada cepuk minum yang kita masukkan ke dalam kandang tersebut dan selanjutnya diangin-angin kan selama beberapa menit.
3. Selanjutnya jemur selama + 1-2 jam, atau bisa lebih jika cuaca tidak terlalu terik.
4. Dan kemudian berikan makanan berupa voer yang berkualitas yang dicampur dengan kroto ataupun dengan ulat hongkong dengan porsi seimbang.
5. Pada sore hari lakukan pengeredongan.

Menurut para ahli, sebenarnya perawatan dan proses penjinakan burung Rambatan lebih mudah jika dibandingkan dengan burung lainnya seperti Ciblek, Pleci, Glatik dan juga burung-burung lainnya, untuk itu sekalipun kelihatannya sangat aggressive namun sebenarnya jika sudah jinak ketika kita mendekati kandang tidaklah akan nggrabak, dan prosesnya juga tidak terlalu membutuhkan weaktu yang lama.

Demikian dan semoga bermanfaat
Salam damai9
BACA SELENGKAPNYA ...

CARA CEPAT JUAL / BELI / BARTER BURUNG DENGAN PROSES MUDAH

damai– Bagi para kicau mania, ada kalanya kita bosan dengan burung peliharaan yang kita miliki karena tak kunjung bunyi apalagi jinak dan gacor, akhirnya terkadang kita ambil jalan pintas untuk menjualnya dengan segara bahkan terkadang melepasnya cuma-cuma atau bisa juga ingin dibarter dengan burung lain yang mungkin bisa lebih bisa dinikmati ocehannya karena sangat berharap ingin mendengarkan kemerduan suaranya.

Pengalaman pribadi sewaktu belum mengetahui ajang jual beli online, ketika pengalaman membeli burung dari pasar burung karena waktu itu masih awam dan sebagai pemula di dunia burung. Membeli burung asal besli saja, tanpa tahu itu jenis burung apa, sesampai di rumah, selang beberapa hari, dan berganti minggu, minggu berganti bulan, tetapi burung tak kunjung bunyi, ternyata kata tetangga yang faham burung memang burung itu tidak bunyi, akhirnya ingin dijual… tapi kemana ? dan tak tahu juga caranya bagaimana, kawan juga tidak mau beli karena memang tahu persis kondisi dan jenis burungnya. Karena di awal-awal beli burung sebetulnya belum faham tentang seluk beluk burung, dan kawan yang hobi burung juga belum banyak yang dikenal, akhirnya burung kami lepas begitu saja dan diterbangkan ke alam bebas. Itulah pengalaman pribadi beberapa tahun yang lalu, pastilah ada nilai baiknya juga… hehehehe…

Untuk saat ini banyak fasilitas yang bisa untuk mengiklankan burung yang kita miliki yang kita rasa udah sedikit bosan kemudian ingin menjualnya ataupun ingin ganti dengan burung jenis lain yang sudah banyak tersebar di internet, bagi sebagian penghobi mungkin ada yang belum tahu apalagi yang baru bergelut dan berkecimpung di bidang burung sebagaimana pengalaman pribadi kami yang sudah dijelaskan di atas, karena sangat banyak sekali kicau mania di Indonesia, ratusan ribu bahkan jutaan penggemar, untuk itu sekedar info bagi yang mungkin belum tahu, di Facebook banyak group jual beli online khususnya terkait dengan burung dan sejenisnya yang membernya sudah sangat banyak, bahkan ada beberapa group jual beli di facebook yang hingga saat ini lebih dari 50.000 member, artinya ketika kita mencoba mengiklankan untuk menjual ataupun barter burung peliharaan kita dengan burung lain, apalagi jika dengan harga yang sedikit miring, pasti dengan segera banyak comment bermunculan yang menanggapi iklan yang kita posting, tidak sedikit member yang memberikan comment yang mungkin sedang membutuhkan burung yang kita posting.

Pengalaman ini berkat informasi dari sesama penghobi burung yang menganjurkan untuk mencoba buka FB di forum bursa burung tersebut. Memang betul sangat simple dan cepat mendapatkan respon para pembaca dari pada mengiklankan di web lain yang terkadang lama direspon peminat dan bahkan pada saat mencoba untuk memasang iklan saja terkadang sering gagal dan tertolak oleh Admin web iklan tersebut, akhirnya karena terlalu keseringan gagal posting, mencoba mencari yang lebih cepat mendapat response dari pembaca dan cepat laku juga. Apa sih tujuan kita menjual yang kita jual ?, pastinya ingin cepat laku kan ? betul sekali ….

Demikian sekedar share pengalaman pribadi saja, semoga bermanfaat

Terima kasih
Salam damai9
BACA SELENGKAPNYA ...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...